Ahad, 4 Januari 2015

SHARE, RETWEET, Maklumat Palsu Di Media Sosial Perlu Didakwa Cadang Menteri.


Susulan dari penyebaran berita fitnah dalam insiden banjir besar khususnya membabitkan negeri Kelantan baru-baru ini. Nak salahkan cadangan dari menteri komunikasi dan multimedia pun susah juga. Kerana dalam insiden banjir yang baru berlalu neh memang terdapat banyak penyebaran maklumat palsu terutamanya membabitkan laman media sosial seperti ;

- Aplikasi wassap

- Facebook

- Twitter

Setakat neh PDRM telah merekodkan 10 berita palsu yang tersebar secara meluas di kalangan rakyat Malaysia. 10 berita palsu tersebut boleh rujuk kat sini. SKMM juga telah mendedahkan beberapa individu yang menyebarkan maklumat palsu. Mula2 SKMM mendedahkan 4 nama. Kemudian, 4 nama yang lain. Kemudian yang terkini 14 nama dicari oleh SKMM bagi membantu siasatan. Pada awalnya SKMM mendedahkan 4 + 4 nama dengan mendedahkan nama dan no ic bagi individu yang dicari namun kini SKMM mendedahkan nama penuh + alamat tempat tinggal mereka pula.

Lihat ;


Sungguh pun ramai yang mempertikaikan tindakan SKMM dan PDRM dalam beria2 menanggani penyebaran maklumat palsu tetapi aku melihat usaha mereka adalah betul dan tepat.

Penyebaran maklumat2 berkaitan banjir pada wartawan dan geng2 pelapor macam blogger nampak macam millage berita. Kita rasa kita POWER dan CEPAT dalam menerima maklumat dan menyebarkan ianya pula. Tapi dalam satu perkara yang lain jika maklumat yang kita terima itu adalah palsu dan fitnah, kita kena sedar sensitiviti mereka2 yang terkesan dengan penyebaran tersebut. Terutamanya dalam penyebaran maklumat berkaitan ;

- Sekolah Manek Urai runtuh

- Mayat bergelimpangan akibat lambat diselamatkan

- Empangan dibuka dan keadaan banjir di Kelantan akan lebih teruk

- Mayat kanak2 dikeluarkan dari lumpur selepas lemas akibat banjir

Berita2 ini sebenarnya 'berita' pada kita tapi 'disaster' pada mangsa banjir dan mereka2 yang terlibat. Tak ke huru hara dibuatnya bila kau kata sekolah Manek Urai runtuh? Ada 500 orang dan lebih mangsa banjir dalam tue. 500 orang neh ada ahli keluarga dan sanak saudara. Apa perasaan sanak saudara mereka bila baca sekolah tempat ahli keluarga mereka berlindung, runtuh?

Apa pula perasaan mangsa2 banjir yang tersekat di Kelantan bila dihebahkan berita air empangan Yala akan mengalir ke Kelantan dan keadaan banjir akan bertambah teruk? Tak takut dan cuak ke mereka dengan keadaan bantuan sukar sampai disebabkan faktor cuaca dan arus air yang deras?

Jadi bila menteri cadang bahawa yang RETWEET dan SHARE juga perlu didakwa sebab bersubahat dalam menyebarkan maklumat palsu, aku taknak cakap apa-apa. Sebab faktor2 di atas la. Kita sendiri salah. Kita yang buat kerja2 bangang lepas tue nak tutup kebangangan kita, kita p maki menteri. Salah gak cara macam tue. Sudah tiba masanya untuk kita ajar diri kita menjadi lebih bertanggungjawab dan beretika dalam menyebarkan apa-apa maklumat. 

Yang penting bukan jadi pencetus berita atau penyebar berita dengan cepat ke apa ke yang penting apa yang kita sampaikan adalah maklumat yang telah diverifiedkan kesahihannya. Kalau kita tatau, kita tanya la. Kita tag PDRM ke atau agensi2 berkaitan. At least kita usaha mencari kebenaran. Jangan sebarkan ia seolah2 ia macam benar2 berlaku sedangkan kita takde fakta langsung ke atas apa yang disebarkan.

Pun begitu, aku harap cadangan menteri ini TIDAK DILAKSANAKAN. Kadang2 orang yang SHARE dan RETWEET bukan dorang setuju tapi sekadar nak maklumkan apa yang sedang hangat diperkatakan di satu2 page atau twitterer. Takan itupun nak dakwa. Kemon la menteri. Lapang dada sikit.

Hehe.

Share this

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...