Rabu, 19 September 2018

Maszlee Sebagai Presiden, Ini Pandangan Staff UAIM Sendiri.

Martinelli Hashim | Sekadar pandangan peribadi tentang isu perlantikan YB Dr. Mazlee Malek sebagai Presiden UIAM.

Tiba-tiba UIAM menjadi bahan tembakan para pengkritik YB Dr Mazlee Malek. Saya berkongsi rasa sedih dengan rakan2 lain yang sudah 20 tahun menunggu sinar baru untuk universiti tercinta yang sudah begitu lama terpinggir. 




UKM wujud kerana agenda Bahasa. UPM atas agenda pertanian dan UiTM atas agenda Bumiputra tetapi UIA lebih jauh dari itu ….. agenda ummatik, memperkasa ummat dengan ilmu dan menjadi model kecemerlangan universiti Islam dunia. Itu yang kami pegang sebagai kakitangan yang menyayangi UIA.

UIA bukan orang UIA yang punya. Malaysia dan Dunia Islam yang punya. Tak perlu disaingi dengan cara tidak sihat. Usaha membangunkannya perlu disokong bukan dicemburui.
Struktur pentadbiran UIA berbeza dengan Universiti awam yang lain. 


Presiden merupakan wakil Kerajaan Malaysia yang mengetuai wakil-wakil kerajaan 6 negara lain yang menggabungi UIA. Oleh itu PM selaku ketua Kerajaan Malaysia sudah tentu memilih orang yang dipercayainya dan mempunyai kredibiliti yang tinggi menjadi wakil negara.

UIA memerlukan Presiden yang hebat untuk misinya yang besar. Sinar yang dibawa oleh PRU14 telah memberi harapan kepada pencinta UIA. 


Sinar disangka cerah yang panjang tapi menjadi kelabu terlalu awal dengan kritikan-kritikan mereka yang terlalu banyak sangsinya. Semua akur dengan keputusan DSAI menolak jawatan PM untuk kembali menjadi presiden walaupun semua warga mengharapkannya.

Apabila Tun memilih YB MM sudah tentu setelah mengambil kira kepentingan UIA. Sudah tentu para pembuat keputusan sudah bermusyawarah lalu kredibiliti lah yang diutamakan. Dan dilihat YBMM yang paling sesuai. Tiba-tiba suara-suara bantahan datang dari merata-rata atas alasan ia bertentangan dengan manifesto PH. Kita mendengar kritikan-kritikan yang banyak tersasar dari kebenaran.

Manifesto adalah unjuran berdasarkan apa yang dilihat sebelum ini apabila orang politik yang mempolitikkan universiti yang membawa kesan negative kepada universiti.

Bagi saya dan kami yang melihat dari dalam, sekiranya ada pertimbangan yang boleh membawa kebaikan kepada UIA walau sedikt bertentang dengan manifesto selagi ia tidak memudharatkan mana-mana pihak apalah salahnya ia dilaksanakan. 


Selagi ia terkawal dengan baik maslahah ummah perlulah diutamakan mengatasi manifesto walau sehebat mana manifesto itu. Hanya Al Quran yang tidak boleh diubah.

Sekiranya ditakuti perlantikan itu menyebabkan akan adanya campurtangan politik, bukankah samada sang menteri menjadi Presiden atau tidak, UIA tetap di bawah kawalan Kementerian Pendidikan dan ketuanya adalah sang menteri.


YBMM menjadi ahli politik belum pun sampai 6 bulan. Sebelum mengambil keputusan masuk ke dunia politik beliau adalah ahli kademik yang berkecimpung sepenuhnya dengan dunia keilmuan. 


Pemikiran beliau sering didengari di pentas forum dan media masa serta media social. Pandangan kritisnya banyak membuka minda anak-anak muda. Tetapi kenapa selepas menjadi menteri hanya kerana beberapa kenyataannya yang kurang enak didengar lalu beliau terus dihenyak dari setiap sudut. Yang mengkritik adalah kawan dan juga lawan.

Berlaku adillah bila hendak mengkritik. Belum tentu orang lain lebih baik dari YBMM menjadi Presiden.

Jika dikatalan beliau tidak layak. Eh dengan latarbelakang pendidkannya, pengalaman antarabangsa,penglibatan dengan kegiatan kemanusiaan di dalam dan luar negara, kefasihan bahasa Arab, Inggeris, Melayu dan Cina, sifat tawadhu’ dan komitmen terhadap kerja bagi saya adalah kelebihan yang boleh dimanfaatkan oleh UIA. Mengenali beliau secara peribadi, saya yakin beliau cukup layak untuk jawatan itu.

Dikatakan beliau tidak memahami suasana akademik….. Eh beliau adalah bekas Presiden Persatuan Kakitangan Akademik yang membawa suara para ahli kademik, perlukah kefahaman beliau tentang suasana akademik dipertikaikan?

Sekiranya ditakuti akan adanya conflict of interest ….. Sang Menteri adalah orang beragama yag sudah tentu faham dengan konsep keadilan. Tidak munasabah untuk kita takut dengan perkara yang belum tentu berlaku. 


Malah sekiranya berlaku UIA mendapat apa-apa kelebihan, sekiranya memang UIA layak mendapat kelebihan itu yang boleh menjulang nama negara dengan kekuatan sebuah universiti berasaskan Islam ciptaan kita, kenapa perlu dipertikaikan.

UIA diwujudkan dengan ciri antarabangsa, sudah tentulah pihak Kementerian perlu membantu untuk mencapai penarafannya.


Kelebihan apa yang diberikan kepada UIA? Walau berstatus universiti awam, kakitangan UIA tidak dapat menikmati pencen macam universiti awam yang lain. Kelebihan yang dulu diberikan untuk memilih sendiri pelajar sudah lama ditarik dengan tujuan menyamaratakan dengan IPTA lain. Belum ada seorang pun professor UIA dilantik memegang jawatan tinggi di KPT. Pergantian jawatan hanyalah di kalangan professor USM, UKM, UTM, UPM, UITM, kami tertanya-tanya kenapa.

Sudah 20 tahun tiada apa-apa kelebihan yang dinikmati UIA. UIA terpaksa bersaing dengan UA lain dengan segala kekurangan yang ada.

Sebagai orang yang pernah berkubang dengan UIA dan merasakan denyut nadi UIA sudah tentu YB MM mempunyai kelebihan mengenali keperluan UIA. Kenapa kita pertikaikan?

Sudah tentu bukan mudah untuk YBMM membawa agenda besar ini pada masa rakyat diberi kebebasan mengkritik lalu mereka mengkritik apa saja yang menteri lakukan ..... namun dengan penuh harapan saya mendoakan beliau berjaya membawa UIA ke tahap tertinggi.

Share this

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...