Rabu, 19 September 2018

Mahasiswa 'Kurang Ajar' Jawab Tuduhan RORA.

LAPORAN | Sebelum ini Ustaz Rozaimi Ramlee atau lebih dikenali sebagai RORA ada membuat kenyataan mengenai sikap sesetengah mahasiswa yang terjerit-jerit ketika berhadapan dengan Menteri Pendidikan, Maszlee Malik.


Menurut pakar hadis terkenal itu, tindakan terjerit-jerit dihadapan menteri diibaratkan seperti tidak mempunyai adab. 



Asheeq Ali, antara yang bersuara lantang di demo yang dilakukan di hadapan Restoran Amjal itu tampil membalas dakwaan RORA.

Asheeq Ali | Ya, kami kurang ajar.

Sikap kurang ajar ini lah yang melawan kebobrokan UMNO/BN dahulu. Sikap kurang ajar ini lah yang menggerakkan himpunan TangkapMO1 dahulu. Dulunya, apabila berdemonstrasi, rempuh polis digelar "aktivis", sekarang ini digelar biadap dan kurang ajar.

#MalaysiaBaru

Menteri dah ada depan mata, kenapa tak berunding?

Klip video terjerit terlolong itu hanya beberapa minit tuan tuan. Sebelum itu, Sejam kami duduk di dalam bilik mesyuarat, kami dilayan seakan budak budak. kononnya untuk mendengar keluhan kami. Last last depan media, "I will not resign until I complete my mission in IIUM to bring back its glory"

Sedikit pun hujah kami tidak diterima, semua ditangkis begitu sahaja. Kami juga bangkitkan soal perlantikan SecPol dia ke UUM, but it was dismissed just like that.

Perjumpaan itu nampaknya hanya satu taktik politik untuk meredakan isu penahanan aku dan Izzah.

Sudah diperbodohkan di dalam meeting itu, apa kau mau aku cium tangan Dr Maszlee?

Dan sejak bila chanting ini menjadi kurang ajar dan biadap? Setelah pertemuan yang mana kami rasa kami telah diperbodohkan, kami hantar dia pulang dengan mesej tegas melalui chanting itu untuk dia letak jawatan segera. Ada aku mencarut atau menghina dia?

Jika chanting meminta dia undur itu digelar kurang ajar maka biarkanlah. "Kurang ajar" itu yang melawan kerajaan sebelum ini di atas jalanraya (bersama kalian yang kini menjadi pendokong kerajaan sekarang).

Aku lebih rela mati "kurang ajar" daripada mati menggadaikan prinsip. Aku akan terus melawan pelantikan politik dalam IPT, aku akan terus lawan untuk dapatkan kembali autonomi universiti kerana itu yang diajarkan sendiri oleh Dr Maszlee (beliau sendiri mengaku semalam). Dan aku melawan kerana aku salah seorang mangsa campur tangan politik dalam universiti.

Terima kasih. - 19 September 2018.

Share this

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...