Ahad, 8 Mei 2016

Krisis Tasik Bukit Merah Part 1 - Mat Saman Kati (Mesti Baca).


Penulisan ini dikarang oleh Mat Saman Kati. Paparan semula di dalam blog adalah untuk tujuan penyiasatan, penyelidikan dan perbincangan. Almaklumla apa2 yang disebarkan di FB sangat sukar untuk kau cari semula selepas beberapa bulan. So bila paparkan di blog, kau taip keyword di Google dah boleh jumpa. Senang kerja. Lebih2 lagi isu neh sekarang viral bak goreng pisang panas kot. Lagi la kau kena 'catatkan' sejarahnya. Ia ada beberapa episode disertakan sumber rujukan untuk sebarang pertanyaan dan persoalan. Harap maklum ye.

Baca ;

Krisis Tasik Bukit Merah – 1

Yang ni intro saja. Kisah Tasik Bukit Merah ni panjang…dan aku kena tulis secara bersiri. Ada masa aku tulis, tak ada masa aku postpone. Kalau tumpu sepenuhnya..sat lagi kambing aku dengan aku sekali tak makan.

Oleh kerana siri ini akan menyentuh banyak pihak, ramai yang akan terasa. Oleh itu…
Aku tulis siri ini atas kapasiti peribadi. Kalau tak setuju atau rasa aku salah…hangpa cari aku. Jangan balas dendam kat anak bini aku atau kawan-kawan aku.

Dua tiga hari yang lepas, wartawan Sinar harian kena ugut sebab menyiarkan kisah pencerobohan di Tasik Bukit Merah. Apa yang dia tulis adalah berdasarkan berita yang diperolehi secara sah dan dari sumber yang sah. Tu pun kena ugut.

Aku dah resign sebagai Setiausaha Persatuan Aktivis Sahabat Alam (KUASA). So, aku tulis bukan atas kapisiti S/U KUASA. Sat lagi tak pasai-pasai KUASA kena blacklist.

Ahli akademik atau wartawan jangan senang- senang ambik apa yang aku tulis atau tanya kat aku sumber rujukan. Sebab kebanyakan info yang akan aku tulis diperolehi secara haram dan dari sumber yang haram. Kalau hangpa kena dakwa atau saman..jangan cari aku atau quote aku.

Pasai apa haram? Sebab kita ada terlalu banyak undang-undang yang bercanggah dan penguatkuasaan yang berat sebelah.Orang politik pulak selalu defensive dan buat kerja kita lagi susah. Aku bagi satu contoh: Katakanlah ada sorang mamat bagi info ada pembalakan haram kat Hutan Simpan. Adakah aku terus tulis berdasarkan apa yang dia cakap? Tak boleh.Sebab bila kita tulis nanti orang politik attack kita balik. “Jangan buat fitnah la! Mana bukti?” Siap keluar hadis lagi bagi tau jangan dengar cerita dari orang yang fasik. Jadi..kena cari bukti.

Hutan Simpan adalah kawasan larangan dan kalau nak masuk kena dapat kebenaran dari Pejabat Hutan.Kita nak minta kebenaran macam mana? Nak kata kita nak siasat tentang pembalakan haram? Mati hidup balik depa tak akan bagi sebab kalau betul…depa balik yang kena sebab itu tanggung jawab depa. Dan kalau aku masuk juga dan buktikan memang ada pembalakan haram,aku pulak boleh ditangkap dan dituduh kerana memasuki Hutan Simpan secara haram. 

Benda ni pernah berlaku di Segari. Aktivis kita menangkap orang Vietnam curi gaharu dalam Hutan Simpan. Lepas tangkap dia bawa orang Vietnam ni pi balai. Last-last orang Vietnam dilepaskan, dia pulak kena tahan satu hari sebab menangkap orang tanpa kuasa. (edited)

Tasik Bukit Merah adalah kawasan larangan. Macam mana penceroboh boleh masuk dan membawa bulldozer dan excavator dan sapa pun tak tau? Bukan sikit kawasan yang diteroka dan bila ditanam dengan sawit..ia memerlukan jangka masa yang panjang untuk mendapat hasil. Tak kan dalam masa 4-5 tahun, tak ada satu pun agensi penguatkuasa yang tahu? Kalau aku yang menceroboh, aku tak akan membazir ratus ribu ringgit kalau tak ada jaminan. Pencerobohan rizab Tasik Bukit Merah adalah “organized crime”. Ia melibatkan banyak pihak sehingga ke peringkat tinggi kerajaan.

Tasik Bukit Merah diuruskan oleh Jabatan Pengairan dan Saliran (JPS). Bila berlaku krisis macam ni,ramai yang terus menyalahkan JPS. Jangan maki hamun depa dulu…sat lagi susah nak minta maaf. 

Surat Prof. Mashhor dari USM yang aku share semalam ditulis penuh dengan kesopanan dan kesusilaan. Kena faham dulu apa yang dia maksudkan dengan “Due to limited knowledge on the environment, many Malaysians are pointing to El Nino as the reason behind the problems in the area. Water budget data on wetland is not always discussed in state government meeting. Limited ecological planning particularly among policymakers, and lack of environmental and ecological knowledge can spell disaster for a state.”

Jangan la semua isu nak dipolitikkan. Dalam krisis Tasik Bukit Merah ni, semua terlibat.Baik orang PAS, PKR atau Umno…semua terlibat dalam gang-rape ini.


(rujukan)

Share this

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...