Selasa, 17 November 2015

Transformasi PLKN - Akhirnya Pelajar Tidak Lagi Perlu Dipaksa Menghadiri Latihan.


Sungguh pun aku pro kepada pemahsuhan PLKN tetapi apabila menteri melalui kenyataan media menyebut bahawa ;

1. Bermula tahun lepas, PLKN akan membuat pengambilan secara sukarela.

2. Yakni hanya mereka yang benar-benar berminat untuk hadiri latihan berkenaan.

3. Perlu buat pendaftaran sendiri.

4. Disasarkan kepada mereka-mereka yang tidak mendapat tempat di pusat pengajian tinggi.

5. Diselitkan dengan latihan vokasional. Ada 8 modul baru katanya.

6. Ia sebagai persediaan atau laluan awal untuk menyiapkan pelajar2 berkenaan ke alam pekerjaan.

Secara asasnya, aku melihat transformasi ini bagus. Terutamanya bab pengambilan tu. Sepatutnya dari awal lagi ianya dibuat secara sukarela kerana aspek-aspek keselamatan. Almaklumla, PLKN belum lagi mencapai tahap keselamatan yang mana mak bapak boleh serahkan bulat-bulat tanggungjawab kepada guru-guru pelatih PLKN. Sebab tu berlaku kes buli dan rogol. Sampai mati anak orang. Bukan cerita main-main tu. 

Jika dulu sampai nak heret pelajar ke penjara dan dakwa.

Sekarang tidak akan ada lagi.

Itu yang sebaik-baiknya.

Satu lagi. Pelatih2 PLKN kali ini akan ditempatkan di 400 buah institusi latihan. Pandang pertama. Macam p belajar la juga. Cuma bab kos, elaun dan masa tak pula dihuraikan lebih lanjut oleh menteri pertahanan. Tapi latihan keras-keras tetap ada. Sebab tu PLKN masih lagi di bawah kementerian pertahanan dan bukan beralih kepada kementerian pendidikan. Tahun depan bulan MARCH, sesi latihan modul baru PLKN akan dimulakan. Apa pun tahniah sebab ubah peraturan PLKN bab penglibatan pelajar. Tak perlu lagi kita dok belek-belek list samada dipanggil atau tidak. Ini kerana panggilan hanya akan berlaku jika kita memohon. Bukan kah itu owesome. Tiada paksaan untuk mengikuti latihan.

Hihi.

Share this

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...