Sabtu, 2 September 2017

Melayu Juga Yang Menjahanamkan Melayu..

Oleh : Tun Fiqa Muhammad
MELAYU JUGA YANG MENJAHANAMKAN FELDA
Suami saya adalah bekas pegawai FELDA yang pernah dibayar gaji mahal..
Tapi perkara itu tidaklah bertahan lama, selepas beberapa ketika bersama FELDA, dia seringkali berkata kepada saya bahawanya tahap kesedarannya (hati nurani) tidak jelas kerana dia sudah tahu terlalu banyak (rahsia). Anda tahu, Saif ialah seorang yang tidak faham kawasan kelabu. Baginya apa yang ada hanyalah betul dan salah. Hitam dan putih. Jahat dan baik. Salah dan betul.
Dia asyik memberitahu saya, "Sayang, ini semua duit peneroka..duit orang kampung..duit peneroka, mengapakah mereka tergamak membelanjakan secara boros seperti ini.." sampaikan satu tahap, saya melihat matanya seperti mahu mengalirkan air mata kerana berasa putus asa, hilang harapan dan dia terus berkata, "melayu yang menjatuhkan melayu.. Islam tapi tak macam Islam"..
Satu hari tu, sesuatu telah dicetak secara salah, di tempatnya (pejabat Saif), dan dia menjadi marah melihat perkara itu dan ia membuatkan dia (Saif) mempersoalkan ketuanya tentang hal itu, saya agak itulah puncanya Saif menjadi sasaran oleh ketuanya kerana mempersoalkan apa ke mana, dan sebagainya..
Sejak dari saat itu, dia tidak boleh lagi menerimanya, dia tidak mampu lagi untuk meneruskan, dari pejabat besar ke pejabat kecil, kemudiannya ke pejabat yang lebih kecil di bangunan yang berbeza, pada ketika itu saya merasakan dia seperti telah kehilangan persona..
Untuk beberapa bulan seterusnya, setiap hari dia pulang dengan rasa sakit di belakang leher. Saya sedar pada ketika itu ia ada kaitan dengan tekanan darah tinggi. Saya tidak mahu nantinya suami saya pengsan dan kemudiannya terus meninggal dunia begitu sahaja, jadi itulah perkara yang membuatkan saya nekad.
Pada satu hari saya memeluknya dan berkata, "hey sayang, apa kata awak tinggalkan aje kerjaya awak tu, jangan fikirkan sangat soal kewangan, jangan fikirkan sangat soal kedudukan, tak usah memaksa diri untuk membetulkan perkara yang salah, tinggalkan sahaja kerja tu, saya kan ada. Saya pun kerja, saya akan berusaha untuk memastikan kita akan baik-baik sahaja, saya ada awak, awak ada saya, itulah sahaja yang kita perlukan, tinggalkan aje kerjaya awak tu.."
Jadi dia pun berhenti (meletak jawatan) walaupun ketika itu dia belum pun mendapat pekerjaan yang lain..
Ia adalah masa-masa yang sukar bagi kami. Ketika itu kami ada beberapa komitmen berat yang perlu dipenuhi setiap bulan tambahan pula kami baru sahaja membeli tanah disamping hutang rumah yang perlu dibayar bulan-bulan. Dia (Saif) ketika itu baru berusia 31 tahun dan saya pula berusia 27 tahun. Bohonglah kalau saya katakan saya tidak risau, tidak bimbang. Saya pernah meluahkan perasaan kepada kawan baik juga dan menangis. Saya tidak boleh mengatakan perkara ini kepada Saif. Saya tidak mahu menekan dirinya tambahan pula saya juga tidak mahu bimbangkan keluarga kami berdua.
Ia adalah masa-masa yang membimbangkan bagaimanapun saya ialah seorang rakan yang sangat kuat menyokong, kami okay sekarang, ia mengambil masa untuk pulih, kurang dari setengah tahun namun ia adalah antara pengalaman terburuk yang pernah dilalui oleh saya sebagaimana ia antara pengalaman terburuk suami saya (yang ke sekolah jenis kebangsaan cina) tentang sikap kebanyakan orang melayu.. (terlibat rasuah, korup).
Apa yang dia (Saif) fikir sekarang ialah, mana-mana melayu berkuasa dan berkedudukan ialah melayu yang terlibat dengan perbuatan korupsi ataupun bakal terlibat dengan penyelewengan. Disebabkan itu dia bersumpah untuk tidak terlibat dengan politik sehinggala dia bebas dari masalah kewangan jika tidak, prinsip dan jiwa terpaksa digadaikan demi wang dan kuasa. Walaupun agak menyedihkan untuk mengatakan seperti itu, namun ia sememangnya benar..
Saya percaya, sudah sampai ke tahap ini, lebih ramai pihak yang sepatutnya dibawa ke muka pengadilan. Mana yang pergi LA kononnya nak buka kedai supplement, yang pergi ke luar negara atas nama urusan perniagaan, berbelanja beratus juta tapi produknya satu, sudahlah satu, suam-suam kuku pula tu. Yang bayar perunding hantu, buat keputusan perniagaan menggunakan kepala lutut dan atas kertas mendakwa ia adalah ketirisan..
Mana semua orang tu? Semua salah laku mereka tersebar di media-media antarabangsa, ada yang kena CBT dan ada yang belum kena lagi saya fikir..
Saya berharap dapat melihat kesemua mereka dalam pakaian oren SPRM.. kerana ia benar-benar menghentak jiwa saya ketika saya mengimbas kembali wajah dan kata-kata suami saya pada setiap kali dia mengatakan, "sayang.. ini semua duit peneroka.."
Malahan sampai ke hari ini pun, anda tahu apa yang Saif impikan? Dia sentiasa mengatakan kepada saya, suatu hari nanti dia mahu kembali ke FELDA, sebagai seseorang yang berkuasa untuk memperbetulkan FELDA, kerana dia sangat sayangkan FELDA. Baginya, satu-satunya cara untuk menyelamatkan dan membetulkan FELDA ialah dengan menaikkan anak-anak FELDA sendiri yang ada rasa cinta dan setia. Itulah impiannya. Untuk berkhidmat dan membina kembali perniagaan yang sangat dekat di hatinya. Tetapi jika anda semua bertanyakan kepada saya, saya akan katakan, apa lagi yang tinggal di dalam FELDA?
FELDA suatu ketika dahulu adalah GERGASI (perniagaan yang gah).. 
 ** Ini adalah pandangan oleh Tun Fiqa Muhammad yang ditulis dalam bahasa inggeris, dialihbahasa oleh Amenoworld untuk siaran blog.

Share this

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...